Posted in: Budidaya

Cara Beternak Jangkrik Untuk Pemula

Cara Beternak Jangkrik Untuk Pemula

Cara Beternak Jangkrik Untuk Pemula – Ternak dan Budidaya Jangkrik . Jangkrik merupakan hewan serangga yang saat ini telah banyak dilirik oleh para produsen ( peternak ) untuk dikembangkan . Hal tersebut tidak terlepas dari semakin menggeliatnya usaha ternak lain seperti burung , ikan dll , yang secara tidak langsung berpengaruh terhadap kebutuhan permintaan jangkrik sebagai salah satu makanan ternak tersebut. Ada sekitar 100 jenis jangkrik yang ada di Indonesia , namun yang banyak dikembangbiakan adalah jangkrik jenis  Gryllus Mitratus yang mempunyai ciri terdapat garis putih pada pinggir sayap punggung, serta penampilannya yang tenang . Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Cara Beternak Jangkrik Untuk Pemula silahkan baca ulasan berikut ini :

Pembuatan Kandang Jangkrik

Bahan-Bahan Pembuatan kandang Jangkrik :
1. Triplek
2. Paku Kecil
3. Kayu Kaso Kecil / kayu reng
4. Lem Kayu
5. Lakban Coklat yang besar ( ukuran 44 mm )
6. jangan lupa sediakan gunting, gergaji dll
Cara Pembuatan :
1. Bentuk menjadi persegi panjang dengan ukuran : Panjang = 50 Cm, Lebar = 60 Cm, Tinggi = 120 Cm
2. Beri Lem kayu pada setiap sudut untuk menutupi celah, perlu diketahui pada saat menetas jangkrik berukuran sangat kecil.
3.Beri pinggiran atas bagian dalam dengan Lakban Coklat … fungsinya agar jangkrik tidak bisa merayap terus ke atas.
4. Jangan Lupa untuk Kandang Kaki dari kandang jangkrik beri jarang Min 20 Cm dan beri mangkuk yang diisi air dan garam, untuk menghindari semut, alternatif lain silahkan beri Lem tikus.
Pemilihan Bibit :
Adapun ciri-ciri indukan, induk betina, dan induk jantan yang adalah sebagai
berikut:
a. Indukan:
  • sungutnya (antena) masih panjang dan lengkap.
  • kedua kaki belakangnya masih lengkap.
  • bisa melompat dengan tangkas, gesit dan kelihatan sehat.
  • badan dan bulu jangkrik berwarna hitam mengkilap
  • pilihlah induk yang besar.
  • dangan memilih jangkrik yang mengeluarkan zat cair dari mulut
  • dan duburnya apabila dipegang.
b. Induk jantan:
  • selalu mengeluarkan suara mengerik.
  • permukaan sayap atau punggung kasar dan bergelombang.
  • tidak mempunyai ovipositor di ekor.
c. Induk betina:
  • tidak mengerik.
  • permukaan punggung atau sayap halus.
  • ada ovipositor dibawah ekor untuk mengeluarkan telur
Penetasan Telur :
1. Telur jangkrik dimasukkan ke dalam kain lembab. Telur akan menetas 2-3 hari kemudian. Setiap 400 gram telur akan menghasilkan 80 kg jangkrik umur 35 hari (1 kg jangkrik kurang lebih 1.000 ekor).
2. Bahan yang dibutuhkan:
-Kain tetas 2 buah/dus atau per kandang
-Nampan 2 buah/dus atau per kandang
-Pasir
-Sprayer
-Kertas koran bekas
-Paket telur jangkrik yang berisi telur 400 gram/paket