Posted in: Tekno

Ada potensi besar transaksi digital dari kunjungan turis Australia

Ada potensi besar transaksi digital dari kunjungan turis Australia

Ada potensi besar transaksi digital dari kunjungan turis Australia

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan ada potensi besar transaksi digital dari tingginya kunjungan turis dari Australia ke Indonesia per tahunnya, yakni lebih dari satu juta turis.

“Ada satu juta lebih turis Australia ke Indonesia. Sekitar 1,3 juta turis itu kalau menghabiskan 200 dolar AS per hari dengan lama tinggal lima hari berarti 1,3 miliar dolar AS per tahun,” ujar Rudiantara di dalam acara Indonesia-Australia Digital Forum 2018 di Jakarta, Kamis.

Selama di Indonesia, turis dari Australia diperkirakan telah membeli tiket pesawat

, reservasi hotel dan tempat makan serta transportasi secara daring (online).

Hal tersebut dinilai Menkominfo sebagai “captive market” atau pasar dengan konsumen potensial yang menghadapi keterbatasan pemasok tunggal.

Terkait perusahaan rintisan yang terus bertambah dan bertumbuh di Indonesia, ia melihat belum dimasuki investor dari Australia.

“Hubungan Indonesia dan Australia dekat sepertinya, kadang jauh, kita lihat kalau fokus unicorn, kita belum melihat ada investor dari Australia, padahal dekat,” tutur Rudiantara.

Untuk itu, pemerintah mendorong pertemuan antara investor Australia dan pelaku perusahaan rintisan Indonesia yang sudah layak jual.

Sejauh ini Australia telah masuk dalam bidang teknologi informasi dan komunikasi

(TIK) di Indonesia, yakni Telstra yang lebih banyak berkecimpung pada infrastuktur TIK.

“Peluang bagi Australia sesungguhnya datang dari lapisan berikutnya, yakni aplikasi. Lebih dari 10 persen investasi asing di Indonesia di bidang digital,” ucap Menkominfo.

Jumlah investasi asing di Indonesia pada 2017 sekitar 30 miliar dolar AS,

dari jumlah itu, sebesar 4,8 miliar dolar AS investasi pada bidang digital.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Pelayanan Sosial dan Menteri Pembantu Perdana Menteri Bidang Transformasi Digital Australia Michael Keenan menuturkan apabila perkembangan teknologi dimanfaatkan dengan tepat, segala urusan akan lebih cepat dan mudah diselesaikan.

“Untuk merangkul inovasi dan melepaskan inovasi secara maksimal, kita harus belajar satu sama lain, termasuk kesuksesan dan kegagalan masing-masing,” ucap dia.

 

sumber :

https://mhs.blog.ui.ac.id/abd.jalil/seva-mobil-bekas/